MENGENAL ARTI SAHABAT YANG SESUNGGUHNYA

Standar

DIdunia ini selain keluarga dan handai taulan,kita sebagai manusia yang pastinya membuthkan seorang ‘’sahabat’’,dan kita bisa berkenalan dengan banyak orang,,

dan kita bisa panggil banyak orang sebagai kawan,,namun tidaklah banyak yang bisa kita panggil sebagai ‘’sahabat’’

“Sahabat”pastinya kata-kata itu tidaklah asing lagi ditelinga kita,dan pastinya kita semua mempunyai sahabat ,namun sahabat sejati yang seperti apakah yang menurut anda??

Apakah yang baik,yang amanah,yang cantik/ganteng,yang pintar,yang gaul,atau yang kaya,/punya jabatan???

Pasti ada yang berkeinginan ,kalau bisa ya,semua,,biar sempurna,,mungkin ada yang berkeinginan punya sahabat yang baik,yang bisa selalu ada buat kita,yang amanah yang bisa menyinpan segala rahasia kita,yang cantik dan ganteng biar kita ‘PD’,yang gaul,yang tahu segala macam UPDATE terkini biar ga ketinggalan zaman,,dan yang kaya/yang sejajar dengan dirinya,hmm,,pastinya masih banyak lainnya lagi…

Namun sadarkah kita sebenarnya yang kita butuhkan dari seorang sahabat ialah seorang sahabat yang bisa di amanahi,, yang bisa kita percayai dan bisa menjaga rahasia kita, ,, yang kata2nya selalu menginsyafkan kita,dan menghargai kehidupan orang lain.

Mencari seorang sahabat yang kita percayai emanglah sulit ,,karena tidak semua sahabat kita bisa beri amanah,,karena akibat dari tidak amanah ini bisa timbul fitnah,ingibah,dan lain-lainnya,,sehingga jika kabar itu sampai ketelinga orang yang dimaksud bisa menimbulkan rasa benci…rasa kesal,dan juga jengkel,,bahkan permusuhan(nauzubillah,,,)
‘’Sabda ROSULULLAH seperti yang diriwayatkan oleh Al-Thabrani dari Abu hurairah bermaksud:Yang paling dikasihi ALLAH diantara kamu ialah mereka yang paling baik akhlaknya,merendah diri,suka pada orang yang disukai orang,,,dan yang paling dimarahi Allah ialah/;mereka yang membawa fitnah,menceraiberaikan sesama saudara dan mencaci orang yang tidak bersalah.’’

Sikap ngumpat atau menceritakan keburukan dan kelemahan orang lain dilaknat Allah.Mereka yang bersikap demikian ,secara disadari atau tidak mencela dan mengaibkan orang lain yang hukumnya berdosa besar,

Ketika berbual,, baik secara sengaja atau tidak ,mereka menceritakan keburukan:ketuanya,tetangganya saudaranya,sahabat/temannya,dan orang yang berlalu dihadapannya.Imam Al-Ghazali menyebutkan enam perkara yang mendorong seseorang itu mengumpat:

1.
ingin memuaskan hati disebabkan kemarahan yang memuncak hingga sanggup menyebarkan aib dan kesalahan orang lain.jika kemarahan tidak dapat dikawal,ianya bisa menimbulkan hasad dan dendam.
2.
,Suka mendengar dan mengikuti obrolan orang yang menyerang pribadi dan kehormatan seseorang.
3.
Mau bersaing dan menonjolkan diri dengan menganggap orang lain bodoh dan rendah.
4.
Disebabkan dengki dan iri hati dengan orang lain yan lebih beruntung dan success seperti dinaikkan gaji dan pangkat,,dan lain sebagainya,,,
5.
Bergurau dan melawak/bercanda untuk mencela dan mengatakan kelemahan dan kecacatan hingga mengaibkan orang lain.
6.
Sikap suka mengejek dan mencela disebabkan rasa congkak dan sombong karena memandang rendah orang lain.

Sehungan dengan itu Imam Al-Ghazali menyarankan lima perkara untuk menghentikan sikap suka mengumpat,antaranya ialah

*
—Harus sadar dan insyaf dari mengumpat dan memburuk-burukan orang lain,karena itu dosa besar
*
—Sadar dan membetulkan kesalahan sendiri daripadamenyalahkan orang.dan
*
—Hendaknya meraasa malu apabila meperlihatkan cacat orang lain.Ini karena mencela cacat fisik seolah-oalh mencela Allah yang telah menciptakannya.
“Dan janganlah kamu mengumpat akan sebagian yang lain.sukakah seseorang dari kamu memakan daging saudaranya yang telah mati?(jika demikian keadaan mengumpat)maka sudah tentu kamu jijik padanya”—(surah Al Hujah,ayat 12)

Ada beberapa petunjuk ulama ulama salafush shaleh menilai seseorang dengan melihat teman dekatnya.

Abu Hurairah berkata:’’Rosulullah saw bersabda:’’Agama seseorang dikenal dari agama temannya,maka perhatikanlah siapa teman mu’’(As-Shahihah:927)

Ibnu mas’ud berkata:’’Nilailah seseorang itu dengan siapa temannya.karena seorang muslim akan mengikuti muslim yang lainnya dan seorang fajir akan mengikuti fajir lainnya.”Dan ia berkata:Seseorang itu akan berjalan dan berteman dengan orang yang dicintainya dan mempunyai sifat seperti dirinya.”

Dan beliau malanjutkan:”Nilailah seseorang itu dengan temannya ebab sesungguhnya seseorang itu tidak akan berteman kecuali dengan orang yang mengagumkan(karena seperti dia)”.

*********

Melewati lorong waktu,menyusuri jalan-jalan dunia yang penuh tipudaya dengan kebersamaan.Tapaki pergantian waktu pagi,siang petang,dan malam yang penuh liku dengan persahabatan dan keimanan.
Persahabatan/pertemanan dijalan ALLAH lah yang akan menghantarkan kita menyelesaikan hidup dengan kebaikan.Persaudaraan dan persahabatan dijalan ALLAH lah yang akan mengriringi kita pada kebahagiaan akhirat.
ALLAH memberitakan bahwa hanya persahabatan atas dasar iman dan ketaqwaanlah yang abadi.
“Teman-teman akrab pada hari itu(hari kiamat)sebagian menjadi musuh bagi sebagian yang lain kecuali orang-orang yang bertaqwa”(qs.Az Zukhuf 67)

Ibnu Katsir mengatakan seluruh pershabatan yang tidak dilandasi karena ALLAH pda hari kiamat akan berubah mejadi permusuhan.”
Beitu juga pesan Rosulullah saw dalam hadist nya yang menjebutkan bahwa kita akan dibangkitkan dihari kiamat bersama orang2 yang kita cintai
Siapa orang yang kita cintai ??
siapa orang yang paling dekat dengan kita dalam mengharungi kehidupan kita yang selalu menasehati dan mengigatkan kita dalam menuju jalan kebenaran dan keridhaan ALLAH kah dia??
betapa indahnya persahabatan dengan orang-orang yang mendekatkan kita pada keridhaanNYA,,,,(wallahualam…)

 

sumber: http://akangasepbali.blog.com/2010/04/21/mengenal-arti-sahabat-yang-sesungguhnya/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s